Bisnis Melemah, Saham Victoria’s Secret Dijual Senilai Rp 7,2 Triliun

GenBisnis – L Brands merupakan pemilik bisnis pakaian lingerie Victoria’s Secre telah menjual sebagian besar sahamnya ke perusahaan ekuitas swasta Sycamore Partner senilai USD 525 juta atau Rp 7,2 triliun.

Melansir  CNN, Minggu (23/2/2020), usai transaksi Sycamore Partner dan L Brands akan berbagi kontrol perusahaan. Ekuitas swasta menguasai 55 persen saham, sementara L Brands hanya memiliki 45 persen. Kedua perusahaan mengumumkan kesepakatan, pekan lalu.

Leslie Wexner, miliarder 82 tahun yang telah menjalankan L Brands selama beberapa dekade, juga meninggalkan posisinya sebagai CEO dan Ketua, sebagai bagian dari transaksi. Namun dia akan tetap di L Brands ‘ sebagai Ketua Emeritus.

Wexner telah mengatakan memberikan sebagian besar saham merupakan jalan terbaik untuk memulihkan bisnis ini ke tingkat profitabilitas dan pertumbuhan.

Sycamore dinilai memiliki pengalaman dalam industri ritel dan mengatakan akan membawa  “perspektif segar dan lebih fokus pada bisnis.

Baca Juga :  Proyek Gas Gundi Cepu Terbakar. Pertamina EP Stabilisasi Area

“Kami percaya bahwa, sebagai perusahaan swasta, Victoria’s Secret akan lebih mampu untuk fokus pada hasil jangka panjang,” ujar Wexner.

“Kami tentunya sangat senang bahwa, dengan mempertahankan kepemilikan saham yang signifikan, para pemegang saham kami akan memiliki kemampuan untuk berpartisipasi secara bermakna dalam potensi terbalik dari brand ikonik ini.”

Victoria’s Secret telah berjuang keras selama bertahun-tahun karena gagal untuk beradaptasi dengan permintaan konsumen untuk lebih memproduksi Custom-fitted bra dan pesan inklusif dalam iklan.

Meskipun tren pemasaran dalam lingerie telah berubah, Victoria’s Secret telah menempel pada pedoman yang sama yang membantu mendominasi industri: push-up bra dan model selebriti.

Brand ini juga menjadi fokus karena diduga memperlakukan modelnya dengan tidak benar.

Baca Juga :  Tips Memberikan Kepuasan Pelanggan Saat Berjualan di Marketplace

L Brands  telah melaporkan jika penjualan Victoria’s Secret di gerai yang masih buka dalam selama satu tahun turun 10 persen pada kuartal keempat.

“Penjualan saham akan memungkinkan L Brands untuk mengurangi utang dan fokus pada bisnis inti yang kuat dari Bath & Works Body, yang mewakili lebih dari 80 persen dari pendapatan operasional,” kata Vice President Moody’s Christina Boni, dalam catatan kepada investor.

“Transaksi dikombinasikan dengan uang tunai pada keseimbangan dan akan mengurangi utang yang diperkirakan sekitar USD 1 miliar atau sekitar Rp 13,6 triliun dan mengurangi risiko yang terkait dengan perputaran dari bisnis Victoria’s Secret, ” tambahnya.

Sumber : Liputan6.com

Leave a Reply