Garuda Food Berani Caplok Produsen Prochiz

Genbisnis, Jakarta – Emiten konsumer PT Garudafood Putra Putri Jaya Tbk. (GOOD) baru saja merilis kinerja keuangan semester pertama tahun ini yang menunjukkan tren perlambatan penjualan selama periode pandemi awal tahun ini.

Berdasarkan pemberitaan sebelumnya, emiten berkode saham GOOD tersebut memang berencana untuk mencaplok PT Mulia Boga Raya Tbk. (KEJU) dengan estimasi pembelian sebanyak 825 juta unit saham. Angka tersebut setara dengan perkiraan nilai transaksi sebesar Rp1 triliun untuk pembelian 55 persen saham produsen keju Prochiz tersebut.

Dikutip dari laporan keuangan perseroan per Juni 2020, penjualan bersih perseroan turun 8,38 persen menjadi Rp3,91 triliun. Dari situ laba bersih perseroan melorot signifikan 40,88 persen menjadi Rp129,02 miliar.

Baca Juga :  Buruh: Tolak Omnibus Law Cipta Kerja

Pendapatan perusahaan produsen Kacang Garuda tersebut mayoritas masih disumbangkan oleh segmen makanan ringan yakni sebesar 85,09 persen diikuti oleh segmen minuman sebesar 13,01 persen dari total pendapatan periode tersebut.

Di sisi lain, penghasilan perseroan masih dikontribusikan oleh penjualan lokal dari pihak berelasi dan pihak ketiga yakni sebesar 95,35 persen dari total penjualan pada periode paruh pertama tahun ini.

Adapun, kas dan setara kas akhir periode perseroan hingga Juni 2020 mencapai Rp745,17 miliar, meningkat dari posisi Rp522,54 miliar pada periode semester pertama tahun lalu.

Sementara itu, pos liabilitas perseroan meningkat mencapai Rp2,87 triliun, diikuti dengan penurunan ekuitas perseroan sebesar Rp2,59 triliun.

Baca Juga :  Warga Diminta Aktif Lapor Untuk Terima Bantuan yang Terdampak Corona

Kondisi ini membuat aset perseroan pada periode ini juga tumbuh dibandingkan periode akhir tahun menjadi Rp5,47 triliun.

(QR) Sumber.

Leave a Reply