IHSG Melesat bersama Saham GMFI, Nasihat Yusuf Mansur Jitu

Genbisnis-JAKARTA – Indeks Harga Saham Gabungan semakin melesat jelang penutupan perdagangan Selasa (1/12/2020). PT Garuda Maintenance Facility Aero Asia Tbk. (GMFI) menjadi saham dengan kenaikan tertinggi atau top gainers.

Kenaikan IHSG dan saham GMFI khususnya berkaitan dengan pernyataan Ustaz Yusuf Mansur bahwa penurunan pasar saham menjadi kesempatan investor domestik masuk. Bahkan, dia pun menyarankan inevstor masuk ke saham BUMN, seperti GMFI dan WIKA

Pada pukul 14.41 WIB, IHSG naik 1,86 persen atau 104,54 poin menjadi 5.716,95. Sepanjang hari ini, indeks bergerak di rentang 5.594,27 – 5.736,32.

Baca Juga : Yusuf Mansur Rekomendasi Saham Ini saat IHSG Tertekan Aksi Jual Asing

Saham GMFI menjadi top gainers dengan kenaikan 27,55 persen menjadi Rp125. Selanjutnya, saham PT Terregra Asia Energy Tbk. (TGRA) meningkat 14,68 persen.

Selanjutnya, saham keluarga BUMN, yakni BRI Agro (AGRO) dan Garuda Indonesia (GIAA) masing-masing melejit 8,33 persen dan 7,94 persen.

Baca Juga :  3 Tips Membangun Fondasi Kepercayaan Bisnis

Menurut Ustaz Yusuf Mansur yang juga menjadi Bos Grup Paytren, sebetulnya tidak ada berita yang negatif. Semua positif untuk yang percaya dan berkeyakinan positif.

Baca Juga : Anies Positif Covid-19 Jadi Penyebab IHSG Berbalik Koreksi?

Modal asing yang keluar pun menurutnya bukan informasi yang negatif. Justru hal ini menjadi kesempatan bagi investor domestik untuk semakin mandiri dalam mengembangkan pasar modal Indonesia.

“Modal Asing keluar? Mana ada yang negatif? Ini asyik. Salah besar mereka meninggalkan kita. Asli salah besar. Gegara hal yang ga fundamental. Sebagai warga dunia, kita ga boleh ngusir. Mumpung mereka pergi, kita beli ramai-ramai,” katanya, Selasa (1/12/2020).

UYM pun berandai-andai jika Bursa Efek Indonesia isinya investor lokal yang punya semangat gotong royong, ikut investasi dengan niat penyertaan di suatu perusahaan yang secara fundamental berkinerja baik, apalagi perusahaan milik negara.

Baca Juga :  Mitrabara (MBAP) Targetkan Penjualan 3,5 Juta Ton Batu Bara pada 2021
Baca Juga : Broker Asing Pengobral TLKM & BBCA di Tikungan Terakhir November 2020

“Tukang goreng dan asing ga akan terlalu mempengaruhi nasib investor lokal yg niatnya investasi dan bantu BUMN jadi kuat. Ini Mansurmology,” ujarnya.

Istilahnya Mansurmology, sambungnya, dana asing masuk, alhamdulillah, kalau asing keluar tetap anteng dan gak ikutan panik. Karena memang niatnya ikut penyertaan bisnis diperusahaan berkinerja baik milik bangsa Indonesia tercinta ini.

Mungkin cita-cita ini terlalu naif untuk para bandar dan trader saham, tetapi ideal untuk mndidik investor retail pemula yang beneran ingin investasi jangka menengah dan panjang.

“Udah sana, beli WIKA, GMFI, dll. Hajar aja. Kita disiplin, Covid-19 ilang, mereka [investor asing] datang lagi, bingung. Ga ada yang bisa dibeli, hehehe,” tutupnya.

(ZQ) sumber.

Leave a Reply