Kilap Emiten Logam Jadi Incaran Investor di Awal Tahun

Genbisnis, JAKARTA – Pada awal tahun ini, saham-saham emiten pertambangan mineral logam menjadi incaran investor.

Minat investor tersebut mendorong penguatan harga-harga sejumlah emiten tambang mineral logam. Berdasarkan data Bloomberg, saham-saham emiten pertambangan logam menorehkan kinerja impresif sepanjang pekan ini.

Saham PT Aneka Tambang Tbk. (ANTM) telah melesat 34,37 persen, diikuti oleh saham PT Vale Indonesia Tbk. (INCO) menguat 27,45 persen, dan saham PT Timah Tbk. (TINS) naik 22,22 persen dalam sepekan.

Tidak kalah, saham PT Central Omega Resources Tbk. (DKFT) juga naik 14,61 persen, PT Cita Mineral Investama Tbk. (CITA) naik 12,42 persen, saham PT Kapuas Prima Coal Tbk. (ZINC) naik 9,47 persen, dan saham PT Merdeka Copper Gold Tbk. (MDKA) naik 9,05 persen.

Adapun, penguatan saham tambang logam itu pun berhasil menopang pergerakan indeks Jakmine yang berhasil naik 10,75 persen sepanjang 4—8 Januari 2021 ke level 2.121,44.

Pada 2020, indeks kumpulan saham pertambangan itu berhasil menjadi indeks sektoral dengan kinerja terbaik dengan return 23,69 persen.

Baca Juga :  Bisnis Menggiurkan Teh Ungu Dari Bunga Telang

Kinerja indeks itu berhasil mengungguli kinerja indeks harga saham gabungan (IHSG) yang terkoreksi 5,09 persen dan indeks LQ45 yang melemah 7,85 persen secara year on year pada 2020.

Kepala Riset Praus Capital Alfred Nainggolan mengatakan bahwa pergerakan saham tambang logam terkerek penguatan harga komoditas, mulai dari emas, tembaga, hingga nikel yang masih berlangsung pada awal tahun ini sejak paruh kedua 2020.

“Di samping itu, pergerakan juga tersulut sentimen proyek baterai listrik Indonesia dengan nilai yang cukup jumbo sehingga pasar memiliki ekspektasi besar proyek itu dapat meningkatkan fundamental kinerja emiten logam, terutama ANTM dan INCO,” ujar Alfred kepada Bisnis, Jumat (8/1).

Penguatan diperkirakan berlanjut sembari pasar menanti detail perkembangan baru dari proyek itu, tetapi pergerakan mulai cenderung terbatas. Dia juga menilai pergerakan saham tambang logam ke depan masih akan menjadi penopang utama pergerakan indeks Jakmine dibandingkan dengan saham tambang batu bara.

Baca Juga :  Ingin Reopening Bisnis Kuliner? Inilah Hal-hal Yang Harus Diperhatikan

“Kendati harga batu bara global sudah kembali ke US$80 per ton, pasar masih dibayangi sentimen lingkungan yang menyebabkan penguatan tidak sekuat saham tambang logam dan tidak kontribusi cukup besar untuk Jakmine,” papar Alfred.

Sementara itu, analis Sucor Sekuritas Hasan menjelaskan bahwa kabar baik saham tambang logam terutama berasal dari komoditas nikel.

Industri nickel pig iron (NPI) Indonesia dinilai berkembang pesat setelah pada 2020 Indonesia menerapkan kebijakan pelarangan ekspor bijih nikel. Akibatnya, produksi Indonesia untuk bahan baku baja itu diproyeksi naik mencapai 920.00 pada 2022, atau mencakup hampir sepertiga produksi nikel global.

(DO) Sumber.

Leave a Reply