Penasihat Trump Pergi ke Arab Saudi, Akan Bertemu Putra Mahkota

GenBisnis, Washington DC – Penasihat senior Gedung Putih, Jared Kushner, yang juga menantu Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, terbang ke Arab Saudi dan Qatar bersama timnya. Di Saudi, Kushner dijadwalkan akan bertemu Putra Mahkota Saudi, Pangeran Mohammed bin Salman (MBS).

Seperti dilansir Reuters, Senin (30/11/2020), kunjungan Kushner ke Saudi dan Qatar ini dilakukan di tengah ketegangan yang menyelimuti kawasan Timur Tengah usai pembunuhan seorang ilmuwan nuklir Iran. Kunjungan ini akan dilakukan pada pejan ini.

Dituturkan seorang pejabat senior pemerintahan AS, pada Minggu (29/11) waktu setempat, bahwa Kushner akan bertemu MBS di kota Neom, Saudi dan akan bertemu juga dengan Emir Qatar beberapa hari setelahnya. Tujuan dari kunjungan ini tidak diketahui secara jelas, namun disebutkan bahwa Kushner akan melakukan pembicaraan dengan MBS dan Emir Qatar.

Dalam kunjungannya ke Saudi dan Qatar, Kushner dilaporkan didampingi oleh Utusan Timur Tengah, Avi Berkowitz dan Brian Hook, serta Kepala Eksekutif Korporasi Keuangan Pembangunan Internasional, Adam Boehler.

Pejabat senior AS enggan menuturkan lebih detail soal kunjungan Kushner ke Saudi dan Qatar karena alasan keamanan.

Baca Juga :  Iuran BPJS Kesehatan Harus Naik, Ini Alasanya

Namun diketahui bahwa Kushner dan timnya membantu merundingkan kesepakatan normalisasi hubungan antara Israel dengan Bahrain, Uni Emirat Arab dan Sudan sejak Agustus lalu. Menurut pejabat senior AS yang enggan disebut namanya, pemerintahan Trump menginginkan kemajuan dalam kesepakatan semacam itu sebelum Presiden terpilih AS, Joe Biden, dilantik pada 20 Januari thaun depan.

Sejumlah pejabat AS meyakini bahwa membujuk Saudi untuk mencapai kesepakatan dengan Israel akan mendorong negara-negara Arab lainnya mengikuti. Namun Saudi tampaknya tidak berada di ambang batas untuk mencapai kesepakatan semacam itu dan para pejabat AS dalam beberapa pekan terakhir lebih fokus pada negara-negara lain, dengan kekhawatiran soal pengaruh Iran menjadi faktor pemersatu.

Kunjungan Kushner ke Saudi ini dilakukan setelah seorang ilmuwan Iran bernama Mohsen Fakhrizadeh tewas dibunuh oleh pelaku tak dikenal di Teheran. Pemerintah negara Barat dan Israel meyakini Fakhrizadeh merupakan perancang dari program senjata nuklir Iran yang dirahasiakan.

Sementara itu, pekan lalu, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu dilaporkan terbang ke Saudi dan bertemu dengan MBS. Kunjungan dan pertemuan itu dibantah otoritas Saudi namun dibenarkan menteri Israel. Hadir pula Menteri Luar Negeri AS, Mike Pompeo, dalam pertemuan itu.

Baca Juga :  10 Besar Negara Covid-19, Bagaimana Dengan Indonesia ?

Pekan lalu, Kushner dilaporkan bertemu dengan Menteri Luar Negeri Kuwait, Sheikh Ahmad Nasser Al-Mohammad Al-Sabah, di Gedung Putih. Kuwait dipandang sebagai pihak penting dalam upaya menyelesaikan pertikaian tiga tahun terakhir antara Qatar dan anggota Dewan Kerja Sama Teluk (GCC).

Saudi, Mesir, Bahrain, dan Uni Emirat Arab — semuanya anggota GCC — diketahui memutuskan hubungan dengan Qatar tahun 2017 lalu dan menerapkan boikot atas tuduhan Qatar mendukung terorisme. Tuduhan itu dibantah oleh Qatar.

(aj) sumber…

Leave a Reply