Profil Pasukan Elite TNI yang Temukan Puing-Bagian Tubuh Korban Sriwijaya Air

GenBisnis, Jakarta – Sejumlah pasukan elite TNI Angkatan Laut (AL) terlibat dalam evakuasi pesawat Sriwijaya Air SJ182 yang jatuh di perairan Kepulauan Seribu. Pasukan elite tersebut dari Denjaka hingga Taifib.

Pasukan-pasukan elite yang dikerahkan itu juga berkontribusi dalam sejumlah temuan saat pencarian pesawat Sriwijaya Air bersama tim evakuasi lainnya kemarin, Minggu (10/1/2021). Temuan tersebut dari serpihan pesawat hingga bagian tubuh korban.

Detasemen Jalamangkara (Denjaka), misalnya. Pasukan khusus TNI Angkatan Laut itu ikut menyelam ke dasar laut mencari pesawat Sriwijaya Air SJ182.

Dalam pencariannya, Denjaka pun menemukan serpihan diduga pesawat Sriwijaya Air SJ182 di antara Pulau Laki dan Pulau Lancang, Kepulauan Seribu. Temuan itu berupa benda diduga mirip roda pesawat hingga nomor tempat duduk.

Kemudian, Satuan Komando Pasukan Katak (Kopaska) TNI Angkatan Laut. Tim penyelam dari Kopaska menemukan bagian tubuh diduga korban jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ182 di Kepulauan Seribu. Selain itu, mereka menemukan puing-puing pesawat.

Selanjutnya, ada pasukan elite Korps Marinir, Batalion Intai Amfibi (Taifib). Sebanyak 14 personel Taifib yang dikerahkan berhasil menemukan kepingan-kepingan pesawat Sriwijaya Air SJ182. Kepingan-kepingan itu terdiri atas bodi pesawat dan roda.

Lantas, apa sih tugas-tugas dari Denjaka, Kopaska, dan Taifib?

1. Denjaka

Denjaka merupakan pasukan khusus yang dibentuk oleh TNI Angkatan Laut (AL). Denjaka merupakan detasemen penanggulangan teror aspek laut TNI Angkatan Laut.

Dilansir dari berbagai sumber, sebelumnya, pasukan khusus TNI AL ini bernama Pasukan Khusus Angkatan Laut (Pasusla). Pasusla dibentuk berdasarkan Surat Keputusan KASAL No.Skep/2848/XI/1982 pada 4 November 1982 tentang pembentukan Pasukan Khusus TNI Angkatan Laut (Pasusla).

Pada 1984, Pasusla kemudian berganti nama menjadi Denjaka. Perubahan itu berdasarkan Surat KASAL Nomor: R/547/X/1984 pada tanggal 13 Oktober 1984 tentang pembentukan Detasemen Jalamangkara (Denjaka), dan berdasarkan Instruksi Panglima TNI kepada Komandan Korps Marinir No Isn.01/P/IV/1984 pada 13 November 1984.

Baca Juga :  5 Tanda Infeksi COVID-19 yang Menyerang Jantung

Para personel Denjaka berasal dari personel terbaik yang sebelumnya tergabung dalam pasukan khusus TNI AL, Komando Pasukan Katak (Kopaska), dan Intai Amfibi Marinir (Taifib). Mereka merupakan personel mumpuni yang dibina untuk memiliki kemampuan khusus dalam hal operasi antiteror, antisabotase, dan operasi klandestin yang beraspek laut ataupun operasi-operasi khusus lainnya.

Tak main-main, Denjaka juga menorehkan prestasi gemilangnya, dari penumpasan pemberontakan di dalam negeri, operasi pembebasan sandera di mancanegara, hingga penumpasan aksi ekstremis. Denjaka saat ini dikomandoi oleh Kolonel (Mar) Nanang Saefulloh.

Denjaka memiliki semboyan ‘Satya Wira Dharma’. Pasukan ini menggunakan Seragam warna hitam dan memakai baret ungu.

2. Kopaska

Komandan Pasukan Katak atau Kopaska didirikan pada 31 Maret 1962 oleh Presiden Sukarno. Pasukan elite ini juga sudah sangat dikenal di kancah internasional.

Kopaska kala itu dibentuk Sukarno untuk mendukung kampanye militer Operasi Trikora di Irian Barat. Operasi Trikora adalah konflik 2 tahun yang dilancarkan Indonesia untuk menggabungkan wilayah Irian Barat.

Kopaska memiliki tugas untuk menyerbu kapal dan pangkalan musuh, menghancurkan instalasi bawah air, penyiapan perebutan pantai, dan operasi pendaratan berkekuatan amfibi. Satuan ini memiliki semboyan ‘Tan Hana Wighna Tan Sirna’ yang berarti tak ada rintangan yang tak dapat diatasi.

Kopaska saat ini terbagi menjadi 3 komando. Satuan Komando Pasukan Katak Armada I di Pondok Dayung, Jakarta Utara; Satuan Komando Pasukan Katak Armada II di Surabaya; dan Satuan Komando Pasukan Katak Armada III di Sorong.

Sama seperti Denjaka, anggota Kopaska merupakan personel pilihan. Calon anggota Kopaska harus melalui berbagai tahap pendidikan, seperti tes ketahanan air, psikotes khusus, tes kesehatan khusus bawah air, hingga berbagai tes jasmani lainnya. Jika terpilih, mereka akan digembleng dengan latihan-latihan khusus.

Baca Juga :  7 Cara Meningkatkan Rasa Percaya Diri Setelah Mengalami Kegagalan

Kopaska sendiri telah melaksanakan berbagai macam operasi khusus. Salah satu yang membuat Kopaska cukup dikenal adalah saat ikut andil dalam pembebasan sandera bajak laut Somalia, yakni kapal MV Sinar Kudus yang dioperasikan PT Samudera Indonesia di perairan Laut Arab pada 2011.

3. Taifib

Batalion Intai Amfibi merupakan pasukan elit dalam Korps Marinir. Pasukan elite ini memiliki spesialisasi dalam operasi pengintaian amfibi (amphibious reconnaissance) dan pengintaian khusus (special reconnaissance).

Sebelumnya, Taifib dikenal dengan nama KIPAM (Komando Intai Para Amfibi). KIPAM kala itu dibentuk untuk menjawab kebutuhan diperlukannya pasukan khusus yang terlatih dan mampu melaksanakan kegiatan khusus yang tidak dapat dikerjakan oleh satuan biasa dalam rangka keberhasilan tugas.

KIPAM kemudian berubah menjadi Yon lntai Para Amfibi, Satuan Intai Amfibi, hingga sekarang menjadi Batalion Intai Amfibi.

YonTaifib mempunyai tugas pokok membina dan menyediakan kekuatan serta membina kemampuan unsur-unsur amfibi ataupun pengintaian darat serta tugas-tugas operasi khusus dalam rangka pelaksanaan operasi pendaratan amfibi, operasi oleh satuan tugas TNI AL, atau tugas-tugas operasi lainnya.

Mereka memiliki semboyan Maya Netra Yamadipati, berasal dari bahasa Sansekerta. Maya Netra berarti tidak kelihatan, sedangkan Yamadipati artinya malaikat pencabut nyawa.

Pasukan Taifib dididik dengan ketat dan keras melalui beberapa tahap. Mereka dipilih dari prajurit pilihan Korps Marinir. Para prajurit pasukan elit ini juga secara khusus mengikuti program yang ketat dengan tingkat risiko yang tinggi.

(aj) sumber

Leave a Reply