Puluhan Ribu Wisatawan Refund Tiket Pesawat, Asita: Kabar Buruk!

JAKARTA – Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) mengaku kebijakan pemerintah soal syarat PCR dan rapid test antigen membuat bingung dan menjadi kabar buruk.

Wakil Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Perjalanan Wisata Indonesia (Asita) Budijanto mengakui persyaratan tersebut merupakan iktikad baik yang ditempuh pemerintah untuk mencegah penularan Covid-19 dan terciptanya klaster baru saat libur akhir tahun. Namun, dampaknya justru menjadi kabar buruk bagi industri pariwisata domestik.

“Setelah ketentuan tersebut dikeluarkan, puluhan ribu calon wisatawan disebut-sebut mengajukan refund ke perusahaan penyedia tiket pesawat. Puluhan ribu calon wisatawan yang mengajukan permohonan refund merupakan 50 persen dari total wisatawan yang telah membayar tiket pesawat untuk berlibur,” kata Budijanto kepada Bisnis.com, Senin (21/12/2020).Dia berpendapat inkonistensi dari kebijakan pemerintah telah membuat pelaku usaha bingung. Terlebih, kebijakan tersebut dilakukan mendadak sekali sehingga membuat para pelaku usaha pariwisata dan wisatawan merasa tidak nyaman.Dari sejumlah perusahaan agensi perjalanan melapor kepada Asita, rerata melaporkan jumlah penumpang yang mengajukan permohonan refund berkisar antara 30 – 120 orang.

Baca Juga :  UMKM Menantang Pandemi, Strategi Digital

Kendati demikian, adanya ketentuan PCR dan rapid antigen untuk penumpang pesawat terbang mendorong arus wisatawan ke destinasi-destinasi alternatif yang berjarak lebih cerak.Menurut Budijanto, kemungkinan besar puluhan ribu calon wisatawan yang mengajukan permohonan refund mengubah rencana perjalanan dan memutuskan untuk berwisata ke destinasi yang lebih dekat.

Kendati demikian, terdapat 50 persen dari calon wisatawan yang berasal dari kelas menengah ke atas yang masih berani mengeluarkan cuan menggunakan maskapai penerbangan untuk menikmati wisata akhir tahun di tengah lonjakan kasus pandemi Covid-19.

(ZQ) sumber.

Leave a Reply