Ramaikan Penerbangan Singapura dan Arab Saudi di Akhir Tahun

Genbisnis – Berita mengenai dubukanya jalur hijau antara Indonesia dengan Singapura, Serta dibukanya kembali izin Ibadah Haji oleh pemerintah Arab Saudi sepertinya membawa angin segar untuk penerbangan ke dua rute ini.

PT Angkasa Pura II (Persero) atau AP II memperkirakan pada akhir tahun ini atau kuartal IV/2020 aktivitas di rute penerbangan internasional akan semakin meningkat khususnya di Bandara Soekarno-Hatta, terutama menuju Singapura dan Arab Saudi.

Direktur Utama PT Angkasa Pura II Muhammad Awaluddin mengatakan dalam waktu dekat, Indonesia dan Singapura akan mengimplementasikan Reciprocal Green Lane (RGL) di dalam program Safe Travel Corridor. Melalui RGL, kedua negara membuka penerbangan khusus bagi perjalanan bisnis, diplomatik dan kedinasan.

Adapun, bandara yang ditunjuk pemerintah Indonesia di dalam skema RGL ini adalah Bandara Soekarno-Hatta. Saat ini operasional Bandara Soekarno-Hatta juga merujuk ke Peraturan Menteri Hukum dan HAM No. 26/2020, yang menjadi salah satu dasar dari penerapan RGL Indonesia – Singapura.

“Kami berkoordinasi dengan Kantor Imigrasi dan Kantor Kesehatan Pelabuhan Kementerian Kesehatan [KKP Kemenkes] supaya penerapan RGL Indonesia – Singapura ini berjalan lancar di Bandara Soekarno-Hatta. Segala sesuatunya sudah kami siapkan, termasuk check point pemeriksaan kesehatan dan dokumen perjalanan,” jelasnya, Rabu (14/10/2020).

Baca Juga :  Menteri Yasonna Akan Lepas 35 Ribu Napi Termasuk Koruptor?

Sementara itu, aktivitas rute internasional lainnya yang diperkirakan akan meningkat dalam waktu dekat adalah penerbangan ke Arab Saudi seiring dengan rencana dibukanya perizinan ibadah umrah bagi WNI. Berdasarkan informasi, ibadah umrah bagi WNI akan dibuka mulai November 2020.

Oleh karena itu, AP II akan mendukung kelancaran penerbangan umrah tersebut khususnya di kantong-kantong keberangkatan seperti Bandara Soekarno-Hatta. Dalam waktu dekat, perseroan juga akan mengusulkan adanya Airport Corridor Arrangement Initiatives untuk mewujudkan safe travel di penerbangan rute Jakarta – Jeddah, Arab Saudi.

Awaluddin juga menyebutkan di Bandara Soekarno-Hatta saat ini terdapat 12 maskapai yang melayani penerbangan internasional dengan jumlah pergerakan pesawat mencapai sekitar 60 pergerakan setiap hari.

Pemerintah Arab Saudi membuka ibadah umrah untuk warganya mulai 4 Oktober 2020 sedangkan untuk jamaah dari luar negeri akan dibuka mulai 1 November 2020. Sebelumnya, Arab Saudi menutup layanan ini yang dalam keadaan normal dapat dilakukan umat Islam di Makkah dan Madinah sepanjang tahun sejak Maret akibat wabah Covid-19.

Baca Juga :  Merebaknya Virus Corona, Arab Saudi Stop Sementara Umrah

Pembukaan kembali layanan umrah berarti memungkinkan hingga 6.000 warga negara dan penduduk di Arab Saudi menjalankan umrah tiap harinya. Berdasarkan laporan Saudi Press Agency hanya sebanyak 30 persen dari kapasitas normal 20.000 jamaah yang diizinkan melaksanakan ibadah umrah per hari, sebagai langkah pencegahan penularan virus.

Kapasitas umrah harian baru akan ditingkatkan menjadi 75 persen setelah dua pekan, pada 18 Oktober 2020. Sementara untuk pembukaan di awal November nanti, Saudi hanya akan mengizinkan jamaah umrah dari sejumlah negara khusus yang dianggap aman, dengan kapasitas 100 persen hingga berakhirnya pandemi.

Selain umrah, Pemerintah Saudi sebelumnya juga membatasi layanan ibadah haji yang biasanya dapat mengumpulkan sekitar tiga juta orang dari seluruh dunia, menjadi hanya untuk beberapa ribu jamaah dalam negeri saja.

RID, SUMBER

Leave a Reply