Rupiah Hari Ini di Level 13.900, Ini Penjelasan BI

GenBisnis, JAKARTA – Bank Indonesia (BI) melihat pelemahan rupiah hari ini, Rabu (26/2/2020), dipicu oleh investor yang mengalihkan asetnya ke instrumen aman (safe haven), terutama surat utang AS, yen Jepang dan emas.

“Oleh kerena itu, yield US Treasury bonds turun ke 1.30% all time low karena investor mengalihkan dana ke US bond, dan melepas aset yang dipandang berisiko,” ujar Direktur Eksekutif Departemen Pengelolaan Moneter BI Nanang Hendarsah, Rabu (26/2/2020).

Selain itu, BI mencatat investor asing melepas SBN sekitar Rp 3 triliun pada pagi ini. Nanang menegaskan BI akan tetap konsisten berada di pasar untuk menjaga pelemahan rupiah tidak terlalu tajam.

“Untuk mencegah pelepasan SBN asing yang dapat mengarah pada aksi lepas yang besar-besaran [large sell off] BI melakukan aksi pembelian SBN dengan tegas,” kata Nanang.

Baca Juga :  Rupiah Berpotensi Menguat Meski Corona Masuk ke Indonesia

Dalam kondisi ini, Nanang menghimbau pelaku pasar terutama traders di treasury perbankan untuk terus memperkuat koordinasi dan kemunikasi dengan otoritas. Langkah ini harus dilakukan agar integritas dan stabiligas pasar keuangan terjaga kondusif. Rupiah melemah 0,13 persen menjadi Rp13.905 per dolar AS pada pukul 09.07 WIB, Rabu (26/2/2020).

Sumber.

Leave a Reply