Rupiah Melemah, Kurs Jisdor Rabu (11/11) ke Level Rp14.076

Genbisnis, JAKARTA – Kurs rupiah berbalik melemah pada perdagangan Rabu (11/11/2020) berdasarkan kurs referensi Jakarta Interbank Spot Dollar Rate (Jisdor)

Data yang diterbitkan Bank Indonesia pagi ini menempatkan kurs referensi Jisdor di level Rp14.076 per dolar AS, melemah 61 poin atau 0,43 persen dari posisi Rp14.015 pada Selasa (10/11/2020).

Sementara itu, berdasarkan Bloomberg, Rabu (11/11/2020), nilai tukar rupiah di pasar spot terpantau dibuka pada posisi Rp14.060 per dolar AS, melemah tipis 0,02 persen atau 2,5 poin hingga pukul 09.20 WIB

Sementara itu, indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback di hadapan sekeranjang mata uang utama juga melemah 0,1 persen ke posisi 92,656.

Mata uang kawasan Asia pada perdagangan kali ini juga dibuka variatif dengan penguatan dipimpin oleh baht Thailand dan won Korea Selatan yang terapresiasi masing-masing 0,28 persen dan 0,27 persen.

Baca Juga :  BRI Syariah (BRIS) Resmi Naik Kelas jadi BUKU 3

Adapun, pada penutupan perdagangan Selasa (10/11/2020) rupiah parkir di level Rp14.057,5 per dolar AS, menguat tipis 0,05 persen atau 7,5 poin.

Di sisi lain, indeks dolar AS yang mengukur kekuatan greenback di hadapan sekeranjang mata uang utama bergerak cenderung melemah di kisaran 92,749 pada perdagangan kemarin.

Direktur TRFX Garuda Berjangka Ibrahim mengatakan bahwa pada awal perdagangan kali ini rupiah diprediksi dibuka fluktuatif, setelah ditutup menguat pada perdagangan sebelumnya.

“Namun, rupiah akan melanjutkan tren positifnya dengan ditutup menguat sebesar 5 hingga 30 poin di level Rp14.027 hingga Rp14.080 per dolar AS,” ujar Ibrahim seperti dikutip dari keterangan resminya, Rabu (10/11/2020).

Ibrahim menjelaskan bahwa penguatan rupiah didukung oleh prospek kehadiran vaksin Covid-19 yang dapat tersedia dalam waktu dekat. Hal ini dinilai dapat meningkatkan optimisme atas pemulihan ekonomi global.

Baca Juga :  Rahasia Sukses Mengelola Bisnis Ala Jeff Bezos

Untuk diketahui, Pfizer Inc mengatakan pada hari Senin bahwa kandidat vaksinnya, yang sedang dikembangkan dalam kemitraan dengan BioNTech Jerman, lebih dari 90 persen efektif dalam mencegah Covid-19. Klaim tersebut didasarkan pada data dari 94 orang pertama yang terinfeksi virus dalam uji klinis skala besar Pfizer.

Sementara itu, Ibrahim menilai proses peralihan kekuasaan dari Presiden Donald Trump kepada calon penggantinya Joe Biden tampaknya tidak akan terlalu mulus. Hal tersebut lantaran Trump belum mengakui kemenangan Joe Biden dalam pilpres AS.

(DO) sumber.

Leave a Reply