Siswi SMP Bunuh Bocah 6 Tahun Karena Terinspirasi Film, Berikut Kronologinya

GenBisnis, Jakarta – Kasus ini terjadi di Sawah Besar, Jakarta Pusat.

Bocah berinisial APA yang masih berumur 6 tahun meregang nyawa di tangan siswi SMP berinisial NF (15).

APA ditemukan di dalam lemari pakaian pelaku dalam kondisi tidak bernyawa , Jumat (6/3/2020).

Berdasarkan laporan wartawan, keluarga korban sempat mengira anaknya diculik.

Pasalnya anak perempuan itu tak kunjung pulang sejak Kamis (5/3/2020) sore.

“Kemarin orang tua korban lapor ke saya katanya anaknya enggak pulang-pulang,” ucap Sofyan (47), Ketua RT setempat, Jumat (6/4/2020) dikutip TribunJakarta.com.

Mendapat laporan, Sofyan langsung membantu pencarian korban.

“Saya sempat bantu keluarga keliling kampung cari korban, siapa tahu kan lagi main di rumah temannya,” ujarnya.

Namun, usaha Sofyan dan keluarga korban tak menemui hasil, APA tetap tidak berhasil ditemukan.

Pencarian tak membuahkan hasil, Sofyan mengajak keluarga untuk melapor ke pihak berwajib.

“Setelah kita cek dari warga ke warga tapi enggak ada, akhirnya kami ke Polsek Sawah Besar bikin laporan anak hilang,” ucapnya.

Sementara itu, Yuli (45), tetangga korban menuturkan, pihak keluarga sempat mencari APA di rumah sang pelaku pembunuhan, yaitu NF (15).

“Setelah kita cek dari warga ke warga tapi enggak ada, akhirnya kami ke Polsek Sawah Besar bikin laporan anak hilang,” ucapnya.

Sementara itu, Yuli (45), tetangga korban menuturkan, pihak keluarga sempat mencari APA di rumah sang pelaku pembunuhan, yaitu NF (15).

Baca Juga :  Belasan Rumah dan 1 Warga Tertimpa Longsor di Purworejo

Pelaku Menyerahkan Diri

Kasus pembunuhan ini terbilang sadis.

Kapolres Metro Jakarta Pusat Kombes Pol Heru Novianto mengatakan pelaku langsung mengikat korban berinisial APA setelah terlebih dahulu dibunuhnya.

Kemudian ia menyembunyikan mayat korban di dalam lemari pakaian kamarnya.

“Awalnya mau dibuang, tapi karena sudah menjelang sore akhirnya disimpan di dalam lemari,” ujar Kapolres usai melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP), Jumat (6/3/2020).

Peristiwa pembunuhan ini sendiri terjadi, Kamis (6/3/2020) sore sekitar pukul 17.00 WIB.

“Besok paginya tersangka ini akan membuang tapi bagaimana caranya dia bingung. Akhirnya dia berangkat ke sekolah pakai seragam,” kata Heru.

Namun, bukannya datang ke sekolah, NF di tengah jalan malah menuju Polsek Metro Tamansari untuk menyerahkan diri.

Dihadapan pihak kepolisian, pelaku mengaku telah membunuh temannya tersebut.

“Di tengah jalan dia tidak sekolah dan berganti pakaian preman yang sudah disiapkan dan pada saat itu dia melaporkan diri,” tuturnya.

Dari hasil pemeriksaan sementara, Heru menyebut, pelaku terinspirasi adegan dalam film pembunuhan yang sempat ditontonnya.

“Tersangka melakukan dengan kesadaran dan dia terinspirasi kalau berdasarkan tadi kita wawancara, dia terinspirasi oleh film,” ucapnya.

Meski demikian, Heru mengatakan, pihaknya masih terus melakukan penyelidikan soal motif pelaku melakukan tindakan kejinya ini.

Baca Juga :  Masjid Jami Baiturrahman Disemprot Cairan Disinfektan Guna Cegah Corona

“Masih kita dalami, dari pengakuan dia pernah nonton setahun lalu. Tapi ini masih kita dalami karena ini unik,” ucapnya.

Polisi Ungkap Gambar Misterius di Buku Catatan

Wakapolres Metro Jakarta Pusat, AKBP Susatyo Purnomo mengatakan, papan tulis dan buku catatan itu berisi curahan hati dari sang pelaku.

“Di TKP tersebut yang pertama, kami menemukan papan curhat. Anak ini cukup cerdas, berkemampuan bahasa inggris cukup baik dan dia mengungkapkan berbagai perasaannya itu dalam berbagai tulisan,” ucapnya, Jumat (6/3/2020).

Dari hasil olah TKP, polisi menduga pembunuhan telah direncanakan sebelumnya oleh pelaku.

Pasalnya, polisi menemukan sebuah gambar seorang wanita dalam posisi terikat di dalam salah satu buku catatan milik pelaku yang kini masih duduk di bangku sekolah menengah pertama (SMP) ini.

“Ungkapan perasaan dia tuliskan semua dan lebih menarik lagi bahwa apa yang dilakukan hari ini, ini sudah tergambar,” ujarnya saat ditemui di lokasi.

“Ini adalah gambar seorang wanita dengan terikat, lalu ada tulisan ‘keep calm and give me torture,” tambah sambil menunjukan buku catatan milik korban.

Susatyo mengatakan, pihaknya akan langsung memeriksa dan mempelajari seluruh bukti yang ditemukan di lokasi kejadian.

“Ini akan menjadi bahan-bahan yang akan kami kumpulkan dari TKP untuk bisa kami kaji,” kata dia.

Leave a Reply