Slot Orbit 113 BT Dipilih sebagai Alternatif Satria

JAKARTA – Badan Aksibilitas Telekomunikasi dan Informasi (Bakti) memiliki banyak skema untuk memastikan proyek Satelit Satria berjalan sesuai dengan jadwal.

Direktur Utama Bakti Anang Latif optimistis bahwa Satria tetap akan mengorbit dan memberikan layanan kepada masyarkat. Proses pabrikasi satelit yang sedang berjalan menjadi indikasi bahwa proyek Satelit Multifungsi Satria tidak akan gagal.

Bakti telah menyiapkan banyak strategi untuk mengantisipasi penolakan perpanjangan tenggat waktu peluncuran satelit Satria. Salah satunya adalah dengan menggunakan slot orbit 113 BT yang saat ini masih kosong.

Baca Juga : Menkominfo Diminta ‘Turun Gunung’ Urus Slot Satelit Satria
“Kalau gagal tidak mungkin, karena sudah pabrikasi dan tinggal meluncurkan,“ kata Anang kepada Bisnis, Kamis (19/11/2020).

Baca Juga :  Modus Travel Gelap Angkut Pemudik Balik ke Depok, Lewat Jalur Tikus

Meski demikian, kata Anang, hal tersebut bukanlah opsi utama. Bakti masih ingin memperjuangkan slot 146 BT agar dapat digunakan untuk Satelit Multifungsi Satria.

Adapun mengenai rencana meminjam slot milik negara lain, kata Anang, hal itu sulit dilakukan karena secara spesifikasi, Satria berbeda dengan negara lain.
“Prinsipnya kami tidak ingin kehilangan slot dan akan kami terus perjuangkan,” kata Anang.

Sementara itu, Ketua Bidang Infrastruktur Broadband Nasional Masyarakat Telematika Indonesia (Mastel) Nonot Harsono mengatakan untuk menggunakan 113 derajat bujur timur Bakti perlu berkordinasi dengan pemilik satelit lainnya.

Pasalnya, kata Nonot, saat ini slot 113 BT diapit oleh dua satelit yang telah beroperasi lama. Menurutnya, mekanisme satelit pendatang baru tidak boleh mengganggu satelit yang telah hadir lebih dahulu.

Baca Juga :  Blanja.com Ditutup, Bagaimana Dengan Penarikan Saldo?

“Karena sudah penuh maka harus kordinasi dengan sebelahnya. Satelit itu frekuensinya sedikit maka harus kordinasi yang memakan waktu lama untuk beroperasi. Jika menggunakan orbit yang bekas dipakai satelit lain, maka tinggal menaruh satelit saja di sana,” kata Nonot.

(ZQ) sumber.

Leave a Reply