Tahap Pertama, Dana PEN Rp2,2 Triliun untuk Krakatau Steel (KRAS) Segera Cair

JAKARTA – PT Krakatau Steel (Persero) Tbk. akan menerima dana investasi pemerintah dalam program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) senilai Rp2,2 triliun dalam waktu dekat.

Direktur Keuangan Krakatau Steel Tardi mengatakan pencairan dana PEN untuk perseroan akan dilakukan secara bertahap. Pencairan tahap pertama diestimasi akan berlangsung dalam dua hari ke depan.

Perseroan mendapat dana segar lewat penerbitan Obligasi Wajib Konversi (OWK) dengan pemerintah Republik Indonesia menjadi investor siaga lewat PT Sarana Multi Infrastruktur (Persero).“OWK ini kami terbitkan sekaligus. Di 2020 ini insyaAllah dalam 1 – 2 hari ini kami akan menerbitkan sejumlah Rp2,2 triliun,” jelas Tardi dalam paparan publik daring, Selasa (29/12/2020).

Sementara untuk sisa Rp800 miliar, emiten bersandi saham KRAS itu akan melakukan proses ulang penerbitan OWK pada akhir 2021 dan juga sudah mendapatkan komitmen dari pemerintah.

Baca Juga :  Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS Hari

Adapun, penerbitan OWK oleh Krakatau Steel sejalan dengan amanat Peraturan Menteri Keuangan Republik Indonesia No. 118/PMK.06/2020 tentang Investasi Pemerintah dalam Rangka Program Pemulihan Ekonomi Nasional (PEN) dan memperbaiki posisi keuangan.Dengan tambahan modal kerja sebanyak Rp2,2 triliun pada akhir tahun ini, Tardi optimistis rencana kerja yang sudah ditetapkan untuk 2021 bakal terealisasi.

Lebih lanjut, OWK tersebut memiliki tenor 7 tahun. Pada akhir tahun ke-7, surat utang itu akan dikonversi menjadi saham baru atas nama Pemerintah Indonesia di dalam KRAS melalui mekanisme penambahan modal tanpa hak memesan efek terlebih dahulu (PMTHMETD).

Dalam hal terjadi dilusi, Tardi menyebut pihaknya akan melakukan sejumlah aksi korporasi lanjutan untuk mempertahankan komposisi kepemilikan saham publik atas KRAS sebesar 20 persen.

Baca Juga :  Dari Bisnis keluarga, Saham Sidomuncul Naik 2,61%

“Akan terjadi dilusi terhadap kepemilikan saham publik di KRAS dari 20 persen menjadi sekitar 14 persen – 16 persen. Namun, kami memahami hal itu dan akan kami jaga kembali di 20 persen lewat aksi korporasi,” tutur Tardi.

(ZQ) sumber.

Leave a Reply