Tips Ampuh Dari Jobstreet Dapatkan Pekerjaan

Genbisnis – Covid-19 mendorong Indonesia memasuki masa-masa sulit. Tidak sedikit usaha yang akhirnya gulung tikar akibat gonjang-ganjing ekonomi yang tak kunjung pulih. Dampak besar ke segmen usaha, tentu membuat pada pebisnis kesulitan dalam mengelula pengeluaran. Sangat banyak bisnis yang pada akhirnya terpaksa mengurangi jumlah pegawai demi bertahan.

Ledakan pengangguran selama pandemi Covid-19 telah membuat platform lowongan pekerjaan seperti Jobstreet Indonesia melakukan kajian untuk membantu menghubungkan kebutuhan pelaku usaha dan tenaga kerja.

Country Manager Jobstreet Indonesia, Faridah Lim menjelaskan pihaknya telah melakukan survei terhadap 5131 tenaga kerja dan 498 perusahaan. Survei Jobstreet ternyata menemukan, ada 35 persen dari tenaga kerja itu mengaku telah diberhentikan secara permanen melalui Pemutusan Hubungan Kerja (PHK) selama pandemi. Alhasil populasi 35 persen ini otomatis menjadi pengangguran.

Ada pula 19 persen karyawan mengakui dirumahkan dengan cara diliburkan dan tidak dibayar. Komponen karyawan ini hanya dijanjikan akan kembali dipekerjakan ketika kondisi bisnis kembali normal. Survei ini pun menemukan, rata-rata karyawan yang terdampak status pekerjaannya selama pandemi adalah golongan karyawan yang masih tercatat sebagai honorer ataupun karyawan kontrak juga pekerja lepas atau freelance.

Alhasil Jobstreet mencatat, ada peningkatan pencari kerja yang biasanya 400 orang per bulan menjadi sekitar 800 orang per bulan.

Baca Juga :  Tips Jalan Jalan di Era New Normal

Meski terjadi ledakan pengangguran nyatanya masih banyak perusahaan yang tetap melakukan rekrutmen karyawan. Melalui survei, Jobstreet menemukan ada 80 persen perusahaan masih tetap merekrut karyawan.

Adapun rekrutmen ini menjadi sangat penting mengingat dunia usaha mengalami pergeseran bidang dan mekanisme usaha. Mau tak mau, pelaku usaha pun membutuhkan karyawan yang memiliki skill dan kemampuan selaras dengan pergeseran usaha saat ini.

“Untuk perusahaan terdampak seperti hotel, pariwisata, ritel, garmen, ini golongan usaha yang terkena dampak terbesar selama pandemi, namun perusahaan jenis ini pun masih tetap melakukan rekrutmen,” ungkapnya kepada Bisnis beberapa waktu yang lalu.

Kondisi ini membuat mau tak mau, pencari kerja harus lebih menonjol daripada yang lain agar dipilih oleh perusahaan. Faridah menegaskan, CV sangat berperan untuk menambah nilai seorang tenaga kerja di hadapan pemberi kerja.

Baca Juga :  4 Cara Cerdas Agar Belanja Online Tetap Aman

Selain itu, upgrading CV ini sangat penting untuk bisa menjawab kebutuhan pelaku usaha yang sedang melakukan pergeseran bisnis. Meski dengan prestasi yang mungkin tidak terlalu banyak dari calon pelamar, pemberi kerja bisa mempertimbangkan banyaknya skill kandidat pekerja sebagai bakal tenaga kerja.

“Makanya selama di rumah, ada baiknya para pencari kerja untuk meningkatkan skill. Misalnya dengan mempelajari skill baru yang berkaitan dengan dunia digital, ikut sertifikasi yang digelar secara online,” tutur Faridah.

Selain itu, penting bagi pekerja untuk tidak menuliskan dan mendeskripsikan kemampuan mereka dalam satu dan dua baris saja. Akan lebih baik jika pelamar mampu mengelaborasi dalam kalimat yang detail tentang kefasihan mereka dalam mengaplikasikan media sosial.

RID, SUMBER

Leave a Reply