Universitas Singapura Tunda Pertukaran Pelajar ke Korsel Karena Virus Corona

GenBisnis, SINGAPURA – Universitas Nasional Singapura (NUS), Universitas Teknologi Nanyang (NTU) dan Universitas Manajemen Singapura (SMU) telah menangguhkan semua program pertukaran pelajar ke Korea Selatan setelah adanya kasus Virus Corona COVID-19 di sana.

Ini terjadi setelah Presiden Korea Selatan Moon Jae-in pada Minggu, 23 Februari 2020 mengumumkan bahwa negara itu akan meningkatkan level siaga pada COVID-19 ke level tertinggi kematian.

Dilansir Channel News Asia, Selasa (25/2/2020), Kementerian Kesehatan (MOH) juga mengeluarkan penasehat perjalanan kesehatan masyarakat guna menasihati Singapura untuk menghindari perjalanan yang tidak penting ke kota Daegu dan Cheongdo Korea Selatan, yang telah ditetapkan sebagai “zona perawatan khusus” oleh Korea Selatan.

Korea Selatan mengkonfirmasi adanya 70 kasus Virus Corona COVID-19 lagi pada Senin sore yang menjadikan jumlah total kasusnya menjadi 833. Angka ini menjadi jumlah nasional terbesar di luar Tiongkok.

Dua orang lainnya di Korea Selatan telah meninggal pada Senin, 24 Februari 2020 akibat Virus Corona, sehingga jumlah kematian menjadi tujuh.

Menunda Program Pertukaran ke Korea Selatan

Menanggapi pertanyaan, seorang juru bicara NUS mengatakan bahwa universitas telah memutuskan untuk menunda program pertukaran pelajar ke Korea Selatan sampai pemberitahuan lebih lanjut, sebagai tanggapan atas penasehat perjalanan MOH.

“Universitas menjangkau siswa yang terkena dampak untuk memberikan bantuan dan dukungan. Peraturan juga akan dibuat untuk siswa yang saat ini berada di Republik Korea untuk kembali ke Singapura sesegera mungkin,” kata juru bicara itu.

Baca Juga :  Dilarang Mudik, Mulai Silaturahmi Online.

NUS sedang mengeksplorasi peraturan alternatif untuk siswa yang terkena dampak, seperti membantu mereka mendapatkan kesempatan magang lokal.

“Siswa juga dapat mengajukan cuti untuk semester ini dan universitas akan membantu mereka untuk mengamankan modul pada semester musim panas tanpa menimbulkan biaya kuliah tambahan,” kata juru bicara itu sambil menambahkan bahwa universitas dapat menerapkan langkah-langkah pencegahan lebih lanjut jika diperlukan.

Universitas Manajemen Singapura (SMU) juga mengatakan semua pengaturan pertukaran pelajar ke Korea Selatan telah ditangguhkan dengan segera.

Seorang juru bicara SMU mengatakan: “Kami akan terus bekerja dengan universitas mitra kami di Korea Selatan, mengambil bimbingan dari penasihat resmi dan jika perlu, membuat pengaturan alternatif untuk siswa kami yang terkena dampak, dengan mempertimbangkan preferensi dan persyaratan mereka.”

“Keselamatan dan kesejahteraan siswa, staf pengajar, dan staf kami tetap menjadi prioritas utama universitas, dan kami akan memberikan dukungan sebaik mungkin kepada mereka.”

Asuransi

Seorang juru bicara NTU mengatakan kepada CNA bahwa beberapa universitas mitra Korea Selatannya memberi tahu NTU bahwa mereka ingin menunda semua pertukaran yang masuk karena wabah COVID-19 di sana.

Ia menambahkan bahwa universitas juga akan mencari klaim asuransi dan akan memberi saran kepada siswa mengenai klaim yang berlaku.

Baca Juga :  Eden Hazard Ajak Tim Madrid Ikut Bantu Perangi Lawan Covid-19

“Berbagai sekolah di NTU membantu siswa yang terkena dampak, dengan pilihan alternatif termasuk mengejar magang dengan kredit atau mengambil kursus selama periode liburan Mei hingga Agustus. Siswa-siswa ini dapat mendaftar untuk pertukaran luar negeri atau magang di semester berikutnya atau berikutnya,” tambah juru bicara itu.

Sarjana dari NTU, Dylan Ting dijadwalkan terbang ke Korea Selatan dengan tiga temannya pada Minggu malam lalu untuk pertukaran semester di Universitas Sogang di Seoul.

Tepat sebelum mereka memasuki area keberangkatan sekitar jam 10 malam, salah seorang temannya melihat email dari universitas yang memberi tahu mahasiswa yang terdaftar untuk program pertukaran Korea Selatan tentang penangguhan tersebut.

“Kami harus memberi tahu maskapai untuk menarik barang bawaan kami,” kata pria 23 tahun itu. “Pada dasarnya NTU mengatakan jika Anda belum ada di sana, jangan pergi, dan jika Anda sudah ada di sana, terbang kembali sesegera mungkin. Saya pikir itu adalah prioritas mereka, untuk membuat kami (tinggal) dengan aman di Singapura.”

Dia menambahkan bahwa dia “sedikit tidak yakin” tentang apa yang akan terjadi selanjutnya karena semester di Singapura telah dimulai dan bahwa dia khawatir bahwa dia mungkin harus mengambil Leave of Absence (LOA) atau cuti semester ini.

Sumber : www.liputan6.com

Leave a Reply